Aktiviti

Cuba untuk menjadi RAJIN. Walau dalam keterpaksaan untuk kerelaan. PAKSA RELA untuk menjadi SUKARELA.

Isnin, Ogos 31, 2015

TEATER MUZIKAL SUPERHERO!

Teater Superhero adalah sesuatu yang harus ditonton dan tidak boleh dilepaskan. Sewajarnya teater ini ditonton oleh para pengiat seni dan juga pentadbir seni tanah air. Ia bukan teater semberono, cerita nya jelas memaparkan visi dan misi bagaimana kelangsungan sesebuah komuniti seni harus terjadi. Seperti mana yang berlaku kini atau dimana-mana, kebanyakkan kumpulan kecil yang mahu memulakan kegiatan jarang sekali dapat sokongan yang padu dari mereka yang berkemampuan. Adakalanya ia berkaitan dengan sistem apabila ada dana dan pembiayaan tertentu. Tidak kesemua kumpulan kecil ini akan mendapat bahagiannya.

Ia adalah sebuah persembahan yang sepatutnya diraikan. Walau pernah dipersembahkan pada tahun lalu, kini ia kembali dalam ruang lambang sari Istana Budaya sebagai pengantian kepada sebuah teater muzikal Generasi Y yang ditunda tarikhnya.

Kali ini, Along Eyzendy digandingkan bersama Taiyuddin Bakar, berserta Akmal Ahmad, dan beberapa lagi pelakon yang lain serta dibantu oleh Projek BB dan Gerakan Bangkit.

Ceritanya dekat di hati. Wataknya melekat hingga kita rindu dengan aksi, spontan dan cara mereka berinteraksi. Lakonan yang jelas oleh setiap satu dari mereka yang bermain hinggalah kepada paduan dan iringan lagu serta muzik yang ditampilkan oleh Ayop pada persembahan ini. Gandingan Ayop bersama kumpulannya memberikan rasa yang padu pada naskah dan arahan dari Khairunazwan Rodzy ini. Sungguhpun Ayop pernah terlibat dalam setiap siri pementasan teater oleh Revolution Stage, sentuhan lagu dan muzik pada setiap kali persembahan adalah berbeza-beza.

Wan RS sangat pandai dalam menggunakan esemble pada ruang yang kosong. Dalam Superhero, tiada set mahupuan props. Yang ada hanya sekadar ruang kosong dan beberapa unit bangku sebagai multi purposes props untuk para pelakonnya.

Ini adalah persembahan muzikal, muziknya live. Walaupun ringkas, ianya cukup dan memuaskan, para pelakon dan ensemble menyanyi dengan baik sekali. Kerana itu lah gua katakan teater ini harus ditonton dan mesti ditonton!

Mungkin ini adalah pengulangan persembahan yang baik. Tapi apabila ia dipentaskan pada waktu dan tarikh yang sangat genting (perhimpunan Bersih 4.0,  hari cuti sempena Merdeka), ia menjadikan tidak begitu ramai yang peka dengan kewujudan persembahan ini. Walaupun pada dasarnya ia sebagai suatu persembahan ganti sebagai tanda hormat atas kerjasama seluruh ahli yang terlibat dalam teater muzikal Generasi Y yang ditunda persembahannya.

Ini uniknya kumpulan RS ini. Berbekalkan Cinta dan Kaseh Sayang, keseluruhan ahli kembali berhimpun dan bekerja keras dalam memastikan persembahan SUPERHERO the MUSICAL ini berjaya! Ini benar-benar merupakan GERAKAN BANGKIT yang diwar-warkan oleh mereka. Dalam realiti mereka sendiri menjayakan produksi walau tanpa dana dan pembiayaan. Ini semuanya dilakukan demi kelangsungan seni teater tanah air.

Kudos untuk Khairunazwan Rodzy, Revolution Stage, Para Pelakon SUPERHERO the MUSICAL, Projek BB, Gerakan Bangkit dan sudah tentu tenaga produksinya yang begitu setia dan bertungkus lumus demi memastikan persembahan ini mempunyai kualiti dan benchmark nya yang tersendiri!






p.s : Hanya Perlu Percaya!

Jumaat, Julai 10, 2015

2015

Apa yang tertinggal di masa lepas adalah kerancakan kedamaian yang melegakan,
Walau ada ketika dihuni rasa bebal, tapi ia tidaklah berpanjangan.
Kini seluruh hidup tertumpu pada bagaimana corak warna yang mahu dilakarkan.
Berbekal senyum dan tekad, jalan mestu lurus dan terus.
Biar padu hingga ajal menyampaikan pesan dan salam.

p.s : selamat meraikan baki Ramadhan sebelum Syawal mengambil tempat.

Selasa, September 16, 2014

DAMAI

Damai itu selalu kita minta.
Damai itu selalu kita mahu punya.
Tapi
Apakah damai itu betul pada tempat letaknya?
Bila kita sendiri yang gagal memikul menanggung
tujuan asalnya ia.
Damai itu biarlah benar jadinya
Bukan dalam mimpi atau impian
yang tidak terlaksana.

Selamat Hari Malaysia!

 

p.s: Muga damai abadi

Rabu, Ogos 06, 2014

TERBANG

"Apakah chenta itu bisa terbang sendiri tanpa siapa yang mengemudi?"
" Tidak."
"Jadi bagaimana?"
"Chenta itu bisa terbang sendiri andai kita menjadi sayap pesawatnya."


p.s: melayang-layang.

Selasa, Ogos 05, 2014

LUMPUH

"Apabila ingatan itu makin kuat pula pelukkan hingga hilang daya nafas, jadi bagaiman mahu untuk kita rasa lega dan kembali bernyawa?"


p.s : lepaskanlah biar lega dari seksa.

Sabtu, Ogos 02, 2014

KATA KALUT

Bila kita mampu tepati janji kita pada Tuhan,
Mudah bagi kita berjanji dengan orang.
Kalau janji pada manusia kau iya patuhkan,
Janji pada Tuhan kau engkarkan.
Tak malu kah kita pada Tuhan?
Bila manusia kau dahulukan?

p.s : yang dahulu patut didahulukan.

Isnin, April 28, 2014

CERTOT : RUBAH

Satu hari nanti, ingin juga gua memelihara seekor rubah sebagai haiwan peliharaan. Kan gua beri namanya 'Kambing'. Lihat saja nanti, bila rubah bernama Kambing ini hilang lesap. 

"Enche, enche ada nampak Kambing tak?" lantas beliau pun menunjukkan ke arah sekumpulan kambing yang sedang meragut rumput.
"Tapi Enche, itu bukan Kambing!" balas gua.


sekian.

p.s : lama juga tak update

Rabu, Januari 01, 2014

2014

2013 yang lalu, 365 hari lamanya, pelbagai rencah yang diadun rapi dalam siri kehidupan sehari-hari. Dari kisah yang biasa-biasa hingga ke ceritera yang paling luar biasa.

Pada setiap jiwa yang gua 'hutang' senyum tawa dan rindu, gua mohon halalkan segala apa yang termampu.

Pada kaseh sayang jiwa raga, muga berterusan kasih dan sayang ini sentiasa ada. 

Pada chenta pandang pertama, muga ia berterusan ada dalam nyata walau tiada terzahir didepan mata.

Pada seluruh yang menjadi nadi kehidupan, muga kita sentiasa terikat bersama atas nama persaudaraan.

Pada musuh yang sentiasa mencuri peluang untuk menjatuh, terima kasih atas tanda ingatan bahawa hidup ini perlukan risiko.

Pada yang MAHA SEGALA, muga diri dan nyawa pinjaman ini mohon dapat dilanjutkan lagi, agar segala impian diri terlangsai lunas hendaknya.

Muga 2014 memberi keberkatan seriring dengan doa yang diraikan.

Syukur!

p.s : bermula lah kisah.

Sabtu, Disember 28, 2013

CERTOT : HARI SENGAL SAYA

Dek kerana keterujaan untuk memperbaharui lesen memandu (nak tukar kepada kad yg baru yang agak cun ittew) maka bergegas lah gua menuju ke JPJ cawangan Wangsa Maju, gua tiba lebih kurang jam 4 petang. Sampai saja di kaunter, dengan senyuman mesra, gua kabo kan pada staff JPJ yg bertugas."Renew lesen ya encik!" Maka diberikanlah gua no giliran yang agak lama tuk gua menanti. Tertera no gua adalah 117. Ada lagi 79 pelanggan yang menunggu sebelum no gua.

Maka melilau lah gua mencari 'port' yang sempoi tuk gua melabuhkan punggung gua yang kurang isinya ini. Mujur ada satu kerusi kosong. Tapi sebelum gua duduk, gua pastikan juga kot-kot lah ada orang tua ka, orang kurang upaya ka, ibu mengandung ka yang lebih patut duduk berbanding diri gua yang gagah perkasa ini. Nampaknya tiada. Rata-rata semuanya sihat-sihat belaka, lantas gua mengambil peluang yang ada serta merta.

Jam sudah pukul 4.05 petang. Lama lagi nak menunggu. Sambil mengomel di twitter dan diri sendiri, gua cuba untuk membeli masa. Agar pantas lah hendaknya. Dari 10 minit ke 30 minit ke 45 minit hinggalah ke sejam lebih, masih belum ada tanda-tanda no giliran gua akan tiba. Ramai lagi rupanya. Lama. Bertambah bebel lah gua, nombor giliran dibuka beratus-ratus. Kaunter cuma ada belasan sahaja. Ini tak efisien kata gua. Tak langsung!

Sedang elok gua mengomel dalam kesabaran, muncul pula pengumuman penting.

"Harap maaf, sistem tergedala bagi urusan lesen dan bla...bla...bla...."

Pergh! Ini betul mengundang! Sangat mengundang! Mungkin sistemnya maseh lagi menggunakan pentium 3 pada zaman i5 ke i7 neh. Memang sangat tak puas hati. Jam sudah pukul 5.30 petang. Terpaksa lah gua bikin tindakan drastik, hendak pulang dengan lesen yang dah tamat tempoh atau tunggu sahaja sikit masa lagi.

Gua agak cuak jugalah bila mana lesen gua dah tamat 23 Disember lepas. Bermakna sudah 4 hari gua tiada berlesen. Boleh mengundang risiko pada gua yang agak naif ini. Ibarat Ronin. Dsinilah gua terdetik untuk melihat-lihat lesen gua yang tersemat elok dalam wallet.

Perlahan-lahan gua cabut lesen gua itu dari sarungnya. Mata gua membulat pada tarikh tamatnya. Ya, ia tamat pada tarikh hari lahir, 23 Disember...2014.

Huh? 2014?

Haram jadah! Ini baru 2013!

MORAL OF THIS STORY :- jangan buang masa boleh tak?

Jumaat, Disember 27, 2013

NOVEMBER - DISEMBER

2 bulan yang terakhir. Selalunya semakin kosong tiada terisi apa pun. Pelbagai macam jugalah hal yang pernah dan telah terjadi tetapi tidak diconteng katanya di sini.

Apa pun, selama ia kosong, selama itu ia bersawang dan diminta untuk dibersihkan sekali sekala. Tapi idea coretan selalunya terhambur di muka buku dan laman kicauan. Lebih mudah laju dan praktikal jua.

Melankolik yg ada hanya tersimpan dikepala.

Jarang dikongsi rasa.

2013 hampir luput tarikh masanya. Tunggu 2014 yang bakal menjengah muka.
Pada seluruh yang ada, muga kita tetap bersama dari celik hingga menutup mata.
Terima Kaseh.

p.s : jarang ada bukan bererti tiada.